HOME/RUMAH

Minggu, 09 Maret 2014

Naksir Kelenger




Bagi gue masa SMU adalah hal paling seru. Seru buat seru-seruan!
Seragam putih-abu adalah hal terkeren bagi gue waktu itu. Gue sudah anggap warna demikian paling keren sejak masih bocah ingusan dan berseragam putih-merah. Mereka yang pakai seragam itu kelihatan menjulang dewasa gitu. Dan untuk menuju ke sana gue harus melewati tahap putih-biru dulu.
Gue pernah vakum sekolah selama tiga tahun setamat SD,  makanya bersyukur sekali bisa lanjutin sekolah sampai SMU.  Bisa wujudkan cita-cita berseragam putih-abu. Tapi lucunya, setelah gue pakai seragam itu, kok biasa saja ya. Gue gak merasa menjulang dan dewasa. Mungkin juga karena gue bergaul dengan teman-teman sesama putih-abu. Jadi gak istimewa lagi.
Masa SMU bagi gue banyak hebohnya. Naksir dan ditaksir adalah topik yang akan gue bahas kali ini.      `
Di sekolah ada seorang cowok yang gue taksir,  yah kayaknya sudah termasuk first love at first sight. Engga sekelas sih. Ia masuk kelas 1-2, gue 1-3. Dan gue girang banget gitu pada hari pertama latihan karate di sekolah, ia ternyata ikutan dan sudah sabuk hijau. Ia sudah latihan sejak 3 SMP,  jadi senpai gue dong. Senpai artinya kakak tingkat.
Bagi gue, ia adalah subjek cinta platonis jilid IV setelah tiga cowok lain yang pernah singgah di hati sebagai subjek cinta platonis (CP) jilid I, II, dan III. Kayak buku saja pakai acara jilid-jilidan segala.
Filosofi cinta platonis gue sederhana, cinta dipendam aja gak usah diungkapin, hehe. Sialnya untuk keempat kasus itu selalu ketahuan sang subjek yang jadi korban cinta platonis ngaco gue.
Dan gue gak pernah terpikir akan ditaksir abang sulung subjek CP IV!
Ceritanya, gara-gara si abang pernah nyapa gue yang lagi nongkrong bareng Rini dan Sophie untuk menunggu kendaraan umum pulang sekolah  (sado bagi gue dan angkutan pedesaan bagi Sophie). Gue kebingungan karena gak ngerti ucapannya, ngediamin saja tu orang yang rajin nanya di atas vesva birunya. Ketangkapnya cuma, “Mau ke mana?” Gitu aja.
Abang itu tetangga Rini dan masih terhitung sodara jauh.
Gak tahu deh, gara-gara gue gak enak udah ngediamin dan ninggalin tu orang, gue nekat: NULIS SURAT PEMBERITAHUAN SOAL SEBAB MUSABAB GUE DEMIKIAN!
Sebentar,  jangan ngakak dulu, coy, itu bukan surat cinta. Yee, yang gue pikir nulis surat cinta pada adiknya lebih CELAKA! Gue beraninya menulis surat pemberitahuan soal itu pada sang abang sebagai pemupus rasa bersalah.
Gak tahunya sore itu ia datang ke sekolah naik jip hardtop merah ati untuk menyambangi gue!
Gue yang panik gitu lihat jip langsung ngumpet di balik kerumunan teman-teman di halaman sekolah. Bingung banget dan merasa bloon karena kejadian tersebut dilihat subjek CP IV dari kejauhan yang lagi nongkrong bareng gengnya. Gue yang berjongkok sempat melihat ke arah subjek, doi kayak cuek tapi gengnya perhatiin insiden gue.
Gitu ada kesempatan gue langsung kabur masuk kelas, gak mau keluar meski sudah dibujuk Rini untuk menemui si abang. Gue benar-benar gak tahu harus gimana. Dunia berasa merah jambu merona. Gue ingin ngakak karena naksir adiknya malah diuber sang kakak.
Akhir penguberan, doi ternyata nekat ke rumah gue setelah gagal menjumpai gue di sekolah. Gue yang lagi asyik menulis diari tentang kejadian tadi kaget begitu nyokap buka pintu kamar dan bilang ada tamu.  Kaget gitu melongok di sofa sudah ada dia ditemani sodaranya yang di jip tadi. Nguber gue sampai cape ke rumah pakai vesva birunya. Kasihan juga.
So sweet?
Gak, akhirnya gak happy end, ia adalah tipikal crocodiles. Dan gue bersyukur tak kenal dekat dengannya. Gue lega karena masih bisa lanjutin proyek naksir pada sang CP IV sampai kami lulus sekolah dan tak bertemu lagi.
Apa pun yang terjadi, gue masih harus mensyukurinya. Bisa merasakan gimana manis-asem romantika remaja berseragam putih-abu. Naksir dan ditaksir berbuah hal yang bikin kelenger!
Limbangan, Garut, 9 Maret 2014





 (Foto diambil dari blog Ayam Sakit)

"Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway “sekalian ulang tahun blog, ulang tahun Ichsan dan 2 bulanan buku #AyamSakit"

3 komentar:

  1. Bener gan, masa2 SMU memang sesuatu.. dan semoga menang give awaynya....

    BalasHapus
  2. Ya, masa SMU penuh cerita yang begitu seru, dan sesuatu yang membuat hidup kita berasa telah lengkap menjalaani peran sebagai remaja.
    Makasih sudah mampir. Semoga saja berjodoh dengan bukunya. Lumayan untuk tambahan agar bisa melengkapi sampai 50 judul untuk IRC 2014. :)

    BalasHapus
  3. hahahah, naksir adeknya malah kakanya yg ngejar2, kalo jadi ftv seru tuh wkwkwkw...
    moga menang yaa :D

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan tinggalkan jejak persahabatan berupa komentar agar bisa menjalin relasi sebagai sesama blogger. Soalnya suka bingung, SILENT READER itu siapa saja, ya? :D