HOME/RUMAH

Minggu, 03 Juni 2018

Paling Dicari: Bandar Film Gratisan!






BAGI maniak film, menonton adalah hal yang paling membahagiakan. Bukan semata hiburan yang dibutuhkan, sensasi bahwa dunia terbentang luas dalam bentuk audio-visual tak tergantikan hal lain.
Dan jika sudah maniak, maka butuh lebih banyak film untuk ditonton, apa pun bentuknya. Asal bukan bokep alias blue film, ya?
Hal lazim yang dilakukan maniak film untuk beroleh tontonan baru biasanya dengan cara mengunduh sendiri filmnya di situs penyedia film gratis atau saling berbagi koleksi film dengan sesama teman yang maniak juga.
Saya termasuk maniak film namun kesulitan mengunduh sendiri filmnya. Biasanya karena bingung dengan cara menggabungkan HJ Split. Namun itu percuma dilakukan jika penyedia layanan internet saya payah jaringannya.
Dulu, saya pakai modem model konektor Smartfren MOBI, dan cuma bisa unduh film di suatu situs yang menyediakan film dengan kualitas 3GP dan gambarnya kayak film bajakan. Tak bisa sedot kualitas film ukuran HD karena akan sangat lama dan jaringan tak memungkinkan. Saya tinggal di kampung, nih.
Jadilah saya tukang sedot koleksi film siapa saja. Dari notebook Ai Ghina anak sahabat, laptop keponakan, notebook Alin sepupu Ai Ghina. Lalu kemudian laptop Ai Ghina karena notebook-nya rusak, laptop Alin karena notebook-nya dilungsurkan pada sang adik yang sekolah di SMK. Terakhir, laptop pacar Ai Ghina.
Merekalah bandar film gratisan yang ikhlas berbagi koleksi fimnya tanpa merasa rugi meski saya cuma tinggal sedot dan tak pernah berbagi koleksi.
Bukan saya tak mau melainkan situasi. Setelah modem Smartfren rusak, saya beli modem Telkomsel Flash baru. Sayangnya sinyal Telkomsel di sini jelek. Tak kuat mengakses hal berat dan kerap pula loading alias memuatnya lambat.
Beginilah jika berumah di lokasi lembah paling bawah dan pemandangan sekitar hanya melulu bentang pegunungan.
Pada akhirnya setelah ada rezeki, saya beli ponsel Andromax PRIME dengan tombol keypad. Itu produk Smartfren dan harganya cuma 349 ribu rupiah. Dana saya terbatas jadi tak bisa beli ponsel yang lebih canggih macam layar sentuh. Namun setidaknya karena ponsel 4G LTE maka sinyal lebih bagusan daripada yang lain, meski kadang ngilang jika cuaca tak mendukung.
Sayangnya dengan perangkat lumayan canggih tersebut saya tetap belum bisa mengunduh film sendiri dan sangat mengandalkan bandar film gratisan. Yah, karena netbook Acer Aspire One ini pernah rusak, jadi kala diperbaiki ada beberapa program yang ngilang. Termasuk IDM alias Internet Download Manager. Jadi saya tak bisa unduh film.
Untuk unduh dokumen masih ada alat unduh bawaan dari peramban Firefox Develover Edition. Semacam downloader juga. Dan kemarin kala iseng menjelajah situs www.jalantikus.com, saya temukan artikel mengenai beberapa alat pengunduh gratis selain IDM (yang sulit dinstal karena komputer menolaknya dan saya butuh bantuan Ai Ghina). Beberapa downloader gratisan yang juga bisa mengunduh film.
Sayang saya belum coba instal aplikasinya karena ponsel belum diisi paket kuota data lagi. Namun untuk instal saya harus hati-hati agar tak salah pilih program yang tidak aman. Ternyata banyak program yang disisipi malware, spyware, bahkan virus.
Untuk saat ini saya merasa lebih baik sedot koleksi bandar film gratisan dulu. Toh, hasil sedotan saya banyak yang belum ditonton padahal kapasitas penyimpanan netbook terbatas. Saya lebih sibuk menulis dan kegiatan internetan lain yang berkaitan dengan dunia literasi, jadi tak sempat menikmati koleksi filmnya.
Untuk beroleh film baru, film yang sudah ditonton harus dihapus dulu agar ada ruang cukup. Jangan sampai bagian Master Data penuh dan merah. Komputer bisa bermasalah. 


Andika Wardhana Machmud menulis di www.andikamachmud.com,  bahwa doi pernah harus keluar banyak uang untuk servis laptop yang padam. Dan ternyata penyebabnya Andika terlalu rajin menyimpan tanpa menghapus hal yang tak perlu agar masih ada ruang kosong. Koleksi film dan game disimpan begitu saja, tak memedulikan bahwa master data sudah merah. Lantas karena memerah maka ruangnya terisi dengan tambahan baru sampai tiada lagi secuil celah putih.
Akibatnya?
Ya, layar akan hitam!
Maka, berhati-hatilah jangan sampai gawai kita (entah ponsel atau komputer) red alert karena keasyikan menyimpan hal baru tanpa menghapus yang sudah usang atau tak perlu.
Saat ini bagian master data alias D: masih biru, namun hampir terisi penuh dengan pemakaian 98.2 GB. Masih ada sisa 16.4 GB.
Masalahnya saya belum menonton koleksi film baru jadi tak bisa hapus hal yang sudah dirasa tak menarik lagi. Sedang koleksi lama ada yang sayang dihapus karena kesukaan Palung dan bapaknya. Dan ada juga drakor kesukaan saya yang sayang dihapus karena isinya bagus dan hendak dibikin ulasan cuma butuh waktu untuk menonton ulang agar bisa mengulasnya.
Sebagai maniak film, saya ternyata butuh me time juga.
Ada jeda tanpa gangguan macam-macam. Hanya menonton dan menikmatinya. Yang saya butuhkan secangkir Drink beng-beng panas dan sekantung biskuit Julie’s isi selai kacang yang gurih krispi dan ngangenin.

                     
Mari menonton. Sambil ditemani camilan kesukaan tentunya.
Selamat sore. Kali ini saya mau dan harus menonton. Mumpung Palung bobo!
Ada film Thailand “Cat a Wabb” yang lucu. Hasil sedot dari laptop Kak Tri pacar Ai minggu kemarin. Film Thailand cenderung habis-habisan humornya. Sayang koleksi film Thailand saya sudah kehapus.
Saya rekomendasikan “ATM Rak Error” jika suka hal ngocol. “Pee Mak Thranong” juga oke jika suka yang horor namun konyol. Film itu saya rekomendasikan untuk mamah-mamah baperan lain yang takut nonton film horor.
Untuk yang romantis-romantisan, “First Love” kayaknya cocok banget. Yang mainnya ganteng dan cantik. Kalau tema persahabatan “Friendship” mungkin mewakili. Dan jika butuh motivasi untuk berjuang, “The Secret Life of Top” bisa mewakili. Bagaimana anak muda itu jatuh bangun berupaya agar bisa jadi wirausaha sejati.
Sayang semua koleksi filmnya kehapus jadi tak bisa dibikin ulasan.
Saya ada koleksi lama yang juga oke. “Teacher’s Diary” kisah guru SD asal kota yang harus mengajar di sekolah perahu dan muridnya sedikit. Itu seru!
Dan baru disedot bulan kemarin, “Bad Genius”. Kisah tentang pelajar SMU yang jadi joki ujian, mereka sekolah di sekolah elit dengan beasiswa. Film itu menarik karena sarat konflik dan ketegangan. Jenius cewek motivasinya ngasi contekan demi bantu ayahnya dari segi keuangan. Yang cowok semula ingin bantu ibunya karena mereka juga miskin namun dia lalu jadi licik dan serakah.
Busyet, kalau saya menulis cenderung panjang. Mungkin harus dibikin ulasan tersendiri.
Nonton dulu, ah.
Dadah. 

#Cipeujeuh, 24 April 2018

~Foto koleksi pribadi






1 komentar:

  1. hahaahah..... baca artikel ini membuat saya tersenyum, saya ingat kisah2 saya waktu dulu, untuk nonton film2 saya suka cari via download di internet dari pada nnton di bioskop. Maklum waktu itu ditempat saya belum ada Bioskop.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan tinggalkan jejak persahabatan berupa komentar agar bisa menjalin relasi sebagai sesama blogger. Soalnya suka bingung, SILENT READER itu siapa saja, ya? :D