HOME/RUMAH

Senin, 30 Juni 2014

Silly Itu Sial?



Silly Itu Sial?


SEMULA saya tak tahu apa arti silly. Kayaknya semacam word populer atau masuk perbendaharaan kamus gaul. Sedang saya? Tahulah bukan orang gaul-gaul amat, cenderung kuper. Dan karena penasaran, mengecek artinya di Transtool, aplikasi kamus dalam komputer.

Silly itu ternyata PANDIR?!

Waduh,  ternyata artinya seram, berkonotasi negatif. Emang gitu, ya?

Ah, bicara soal silly dalam hidup saya, kayaknya bejibun, deh.

Kepala saya pernah dijadikan “pispot” bagi seekor monyet usil hingga rambut basah-lengket-bau…! Tapi itu kala masih kecil. Hal terparah dalam kenangan. Siapa yang pernah merasakan “manisnya” dikencingi monyet? Dan gak mungkin dong saya menepuk dada sebagai orang “terjarang” untuk masuk MURI.

Tapi…. Saya juga pernah plis deh pipis di dalam toko…!

Kala itu diajak jalan-jalan sama kedua ortu, di jalan saya sudah kebelet pengen pipis tapi tak berani bilang. Jadinya, karena ortu ajak saya ke pertokoan yang enggak terlihat ada jamban umumnya, maka, di dalam toko bocorlah saya!

Aduh, malu banget. Tapi bermental anak kecil muka tembok, saya coba cuek meski pemilik toko dan karyawannya pada lihat. Tampang mereka sudah jelas jijai didatangi pelanggan yang cuma numpang pipis sembarangan. Ortu? Ya, terpaksa minta maaf dan cabut. Tapi saya tak ingat apa diomeli juga, haha.

Itu masih mendingan, saya menghibur diri. Daripada teman sekelas kala SD yang pernah buang bom di bawah bangkunya! Gak tahu napa doi gak bilang pada Bu Guru kalau kebelet pengen BAB, yang ada tahu-tahu seantero kelas mencium aroma “masyhur”. Saya yang duduk  entah di depan atau belakangnya juga tidak mengerti. Kok bisa langsung keluar dari celananya, enggak mengendap dulu, malah lolos gitu. Jangan bilang kalau doi gak pakai CD, hihi.

Yang jelas, kasihan juga doi, sudah ganteng, harus kehilangan wibawa pada detik-detik terakhir setelah pengeboman suksesnya. Jadi repotlah seisi kelas membersihkan bom darurat yang meledak tidak pada tempatnya.

Ini kisah mengenaskan (lagi!) di dalam bus kota yang sesak pada suatu sore yang macet. Gara-gara tidak ke jamban di pusat pertokoan sehabis belanja buku padahal sempat sakit perut, di tengah perjalanan menuju Terminal Cicaheum perut mulas saya sangat menyiksa. Mau turun tidak mungkin, maka “meledaklah” amarah perut karena tidak melakukan pengeluaran sesuai prosedur. Aduh, bunyinya keras banget, apalagi aromatic, alias aroma mematikan!

Ah, bicara soal masalah pembuangan itu lumayan garing. Ganti topik lain, urusan tipu-menipu yang tak layak ditiru. Suatu siang, sepulang dari pasar, ibu dan saya bertemu seorang lelaki di tengah lapangan yang menawarkan kaleng susu Dancow ukuran besar dengan harga miring. Si lelaki yang bukan sales merayu ibu dengan bilang butuh uang, tapi matanya sempat waswas kala saya pegang kalengnya. Takut dibuka ‘kali. Dan kala dibuka di rumah oleh abang karena tutupnya sangat rapat, alakazam… isinya pasir yang dikeruk dari lapangan! Abang saya langsung menendang kaleng ajaib sambil ngamuk, gagal ngemil susu bubuk jatah adiknya! Saya cuma melongo kecewa, gagal ngemil susu bubuk tanpa air! Dan ibu cuma tertawa. Betah banget dimakan penipu. Pakai logika dong masa beli susu pada orang asing bukannya di pasar.

Konyol, bukan?***

Limbangan, Garut, 29 Juni 2014
*Di bawah 500 kata

#Giveaway #MySillyMoment #NunuElFasa #HannaMZwan

34 komentar:

  1. Lucu nih, ternyata kakak 'silly momment'-nya banyak hehe....:p http://gebrokenruit.blogspot.com/2014/06/pantai-pulau-merah-hidden-paradise-di.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditambah lagi kala remaja pernah dikejar bebek jenis besar kayak Untung Angsa sampai terpaksa lari kencang, padahal tadinya cuma ngeliatin karena kagum dan baru seumur hidup lihat angsa jenis itu, Gak tahunya Pak Angsa ngamuk dan meleter nyaring lalu mengepak-ngepakkan sayap, siap melandaskan penerbangan pada kepala saya, diiringi sorak-sorai anak dan istrinya yang menyemangati. Halah, terpaksa kabur cari selamat! Konyol banget. gak tahu apa ada orang yang lihat. *Tengsin berat.

      Hapus
  2. Rata2 setiap sekolah ada ya anak yang berak di kelas hihihi

    Btw makasih ya mbak sudah ikutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru tahu kalau kasus itu ternyata lumrah. Biasanya anak kecil sulit mengungkapkan keinginan darurat yang dirasa memalukan, hehe, jadinya dari kebelet malah bocor.
      Terima kasih juga Mbak Nunu sudah langsung mampir. :)

      Hapus
  3. Duh itu yang buang bom kasihan ya, sampe sekarang saat teman2nya sudah pada beranak masih juga diingat :D

    Sy pernah sih waktu SD .. tapi bukan buang bom, gasnya doang hahaha. Saat teman2 celingak-celinguk, saya juga ikutan celingak-celinguk. Gak perlu ngaku kan :D

    Mak, kata silly biasa juga diartikan "konyol", jadi momen2 konyol, tidak selalu berarti pandir juga, Mak :)

    Btw, moga sukses GAnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya gak lupa soalnya doi 'kan ganteng dan saya suka, hihi. Bukan cinta monyet, tapi suka karena anaknya ramah dan baik. Tapi kalau diingat-ingat, ia juga cenderung pemalu.
      Hihi, Mak Mugniar lucu juga, buang angin dan tinggal lewat.
      Makasih atas masukannya, Transtool terlalu "kejam" menerjemahkannya, dan sejak SMU saya sudah 2 kali kehilangan kamus bahasa Inggris, mungkin harus direvisi.
      Makasih sudah mampir. Sukses juga untuk Mak Mugniar. :)

      Hapus
  4. hehehhehe,,,
    kadang momen2 seperti itu yang membuat qt terkenang2,,
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya momen konyol yang macam-macam ada asyiknya. Namun jangan sampai deh terulang. Kapok, hahaha....

      Hapus
  5. Aduhh, yang blognya ada bau-bau silly langsung nyengir... *liat cermin* Hahaaa

    Ngekekk baca tulisan ini.. mulai dr jambak-jambakan sm monyet, *eh? dijambak monyet sih ya. :p pipis, bom, aroma terapic, sampe kaleng susu yang langsung ditendang. hahaha... sukses GA nya ya mbakkk.. semoga menang. Amin.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gagal jambak monyetnya soalnya doi nangkring di atas tiang tempat buang pipis, hehe.
      Kaleng susunya ajaib, ya, hehe. Pokoknya alakazam, deh.
      Sayang pasirnya cuma sekaleng besar alias 1 kg doang, coba kalau sebak truk atau pikap lumayan bisa jadi bahan bikin rumah, haha.

      Hapus
  6. Ahhaaiiii... konyoooolll banget mak! Wah, kalo menurut saya sih, postingan ini WAJIB JUARA, hahahah... *paling tidak, JUARA di hatiku laaah #eaaaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih sudah mampir, yuk berbagi kisah silly dalam hidup kita yang bisa jadi tak habis-habisnya, hahaha.
      Makasih sudah BW. :)

      Hapus
  7. hehehe...luturlah kegantengannya ya mbk...ya ampunn,hahaha masak isinya pasir sih,ampun deh itu penipu...

    TErdaftar!!
    TErima kasih sudah mengikuti GA Silly moment
    Salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, doi yang paling ganteng di kelas menurut saya. 6 tahun sekelas baru sadar doi ganteng kala kami sudah besaran dikit.
      Penipunya emang cerdik, sebenarnya orang waras akan curiga dan menolak, tapi ya ibu saya sering banget "dimakan" kaum penipu.
      Yang penting gimana niatnya deh, yang ditipu atau penipu mau cari pahala tambahan 'kali dengan sudut pandang berbeda. Yang penting kita waspada dan tidak langsung percaya.
      Makasih sudah mampir dan mengabsen keikutsertaan saya. :)

      Hapus
  8. Ya ampun, pipis dalam toko... Maklum juga sih. Emang kalau masih kecil suka sembarangan. Belum ngerti itu patut dilakukan apa enggak. Disitulah letak indahnya masa kecil.

    Itu yang cowok ganteng SD konyol banget. Masa iya poop di bawah bangku. Bukannya ke WC malah ndekem disitu. Haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa kecil indahnya jika bisa melakukan banyak hal konyol, tapi ganjarannya jika dikenang kala dewasa pasti itu merupakan hal memalukan juga. kayak pipis, dipipisin, sampai buang bom dan gassembarangan, hehe.
      BTW, jadi kangen pada cowok ganteng itu, sayang tak ada acara reunian SD yang saya tahu.

      Hapus
  9. pengalaman bikin saya ketawa xD ada kentut di bis,terus BAB di kelas , pipis di kelas dll :v... btw aku pernah juga, kentut di lift tapi itu katanya sih.. soalnya kalo aku kentut seringnya gak berasa :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pipis di toko 'kan merupakan aib besar, haha. Kalau buang angin sebenarnya pertanda baik bahwa tubuh telah melakukan sirkulasi yang lancar kala tersumbat, tapi ya kadang terjadi tidak pada tempatnya.
      Sudahlah, yang penting tetap sehat dan punya kenangan, haha.
      Eh, beneran gak bisa merasakan aroma? ya, sekiranya cukup suara saja, hehe. Masih bisa selamat daripada saya.

      Hapus
  10. Iya sering denger kata silly tapi gak tau apaan. Pandir apaan teh? :/

    Hahaha dikencingin monyet, kencing di toko. Kayaknya masa kecilnya teteh diwarnai dengan kencing. #ehh hahaha xD

    Kalo soal temen yg buang BOM, aku pernah ngalamin (bukan aku yg buang BOM tapi temen). Hahaha :D

    Gudlak GA-nya teh.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita sama kuper, Erick. Persamaan silly itu artinya konyol. Tapi entah napa transtool sarkas. jadi ingat kisah di majalah Bobo tentang orang pandir. Ya, itu artinya bodoh banget.
      Dulu kala kecil sepertinya pandir merupakan kata populer.

      Hapus
  11. gubrak, ini isinya kumpulan momen silly ya?
    hahaha

    itu yang ngeboom kasihan banget, pasti keinget sampai sekaran
    :D

    momen yang seperti itu emang bikin malu, tapi selalu bisa dikenang dan diceritakan lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bingung mau menulis apa, jadinya dikumpulkan saja semua mozaik kenangan.
      Makasih jika suka, hehe.

      Hapus
  12. Haha ngakak baca postingan mbak yang satu ini... lucu.. lucu banget apalagi pas bagian yang buang boom di kelas.. duuuhh sumpah itu hal yang sangat memalukan. dan.. dan untung yang alami bukan mbak hehehe

    sukses buat GAnya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, waktu mewnulis enggak ngakak, tapi kala baca ulang di blog ini kok jadi berkesan, apalagi senang jika teman-teman yang baca pun ikut suka.
      Makasih, Zhie ikutan juga?

      Hapus
  13. oh jadi ini menceritakan hal-hal kesialan kamu ya Mbak. agak geli juga sih pas baca cerita diatas yang kebanyakan gabisa ngempet kotoran yang keluar dari tubuh kita hehe. kasian banget itu pasti pegawai tokonya harus ngebersihin ngompol dari kamu Mbak wkwk.

    aku dulu pas SD juga sering sih jumpain temen-temen ku yang berak di celana. agak jijik sih emang. tapi yaa mau gimana lagi, namanya anak kecil pasti ga berani mungkin yaa izin ke guru buat ke kamar mandi. tapi bedanya dulu itu temenku pas sehabis berak di celana, dia langsung disuruh pulang. nah, kebayang kan malunya dia seperti apa.

    ngakak lagi pas baca yang ketipu beli susu dancow itu. orang asing kok yaa dipercaya ae. harusnya kan di cek dulu atau apa gitu wkwk

    btw, sukses ya Mbak buat GA nya. keren banget ini GA nya bikin tulisan di bawah 500 kata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi Maz Rey juga alami kasus gitu kala SD? Wah, kok bisa ya teman Maz Rey gitu, hehe. Jadi anak kecil memang serba salah. Entah napa bisa tak leluasa mengungkapkan perasaan meski cuma untuk izin ke belakang.
      Makasih sudah patuh pada aturan BE tentang promo dan BW balik, hehe. Soalnya ada yang enggak gitu. Entah gak sadar telah di-BW-in atau masalah sinyal.
      Tetap semangat menghasilkan karya.

      Hapus
  14. Pengin ketawa, tapi dikira nggak sopan. Kalo nggak ketawa, tapi lucu:)))))

    Momen kebelet-pipis-di-toko dan akhirnya lepas tuh emang absurd abis. Memalukan pokoknya. Aku juga pernah tapi nggak sampe lepas sih. Bocor-bocor dikit. Namanya juga anak kecil, cuek aja.

    Kalo tentang masalah kebelet pup di kelas juga pernah ada temen sekelas kayak gitu. Sebagai korban, aku ngerasa tersiksa Mbak:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, mangga ketawa toh tak dilarang malah diharapkan banget, Dwi. :)
      Ah, mestinya sebelum diajak jalan-jalan kita jangan minum yang bisa bikin pipis atau pipis dulu di rumah sebagai persiapan, hehe.
      Kok tersiksa? Sama aromanya? :v

      Hapus
  15. aahahahahahahaahahaha...ini jadi kayak cerita untuk memalukan diri sendiri..
    tapi enggak juga sih..khas anak kecil...dan lumayan buat bikin senyum yang puasa..pahala :)

    wah, ikutan giveaway..semoga menang.amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, cerita malu-mauin itu banyak banget. Alhamdulillah jika dapat pahala.
      Semoga pula. Makasih, ya, Moti. :) Aamiin.

      Hapus
  16. Sekalian numpang Lapak dimari ya Mak.. :D
    *memohon-mohon. :D

    Mood Booster Giveaway

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, Ipud Cantik. Semoga banyak yang ikut hajatan #Giveaway #SpiritBooster. Aamiin. :)

      Hapus
  17. Lucu mak :D aku juga pernah ngompol di kelas, tapi jaman SD kelas berapa gitu lupa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, Mak Arifah. Kita anak kecil yang tidak sadar kala dewasa akan punya kenangan "manis".

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan tinggalkan jejak persahabatan berupa komentar agar bisa menjalin relasi sebagai sesama blogger. Soalnya suka bingung, SILENT READER itu siapa saja, ya? :D