HOME/RUMAH

Senin, 08 Januari 2018

Paling Dibutuhkan Suami: Sepatu Bot AP




SUAMI saya bekerja sebagai buruh tani di kebun dan sawah orang, sekaligus jadi laden alias asisten tukang bangunan. Nah, sebagai orang lapangan, sudah pasti ia butuh alat penunjang mobilitas kerjanya. Salah satunya sepatu bot selain parang, golok, atau pacul, hehe.
Karena di pasaran sepatu bot bahan karet lateks yang dianggap bermutu-baik hanya AP Boots, maka suami pakai itu. Itu juga referensi dari mulut ke mulut, dari sesama kawan seperjuangan dunia kerjanya.
Yah, sepatu bot AP memang baik, namun cara-pakai sepatu ala suami saya rada ekstrem. Sebagai buruh tani, sepatunya kerap tergores benda tajam.
Kalau lagi potong bambu atau kayu pohon pakai golok, bisa tak sengaja sepatu botnya injak ujung tajam dari kayu atau bambu hingga solnya rusak, bahkan sampai menembus kaki suami hingga terluka. Atau badan sepatu yang tergores, alhasil sobeklah permukaan atas sepatu.
Begitu juga kalau jadi laden. Kegores atau injak batu cadas yang harus diangkutnya. Jadi, jangan harap sepatu bot suami awet jika cara pakainya demikian, belum lagi ia kerap main banting sepatu ke tanah kalau mau pakai. Sembarangan, ya.
Ya, sudah. Watak grusa-grusunya susah diubah. Gak bisa nyantai dikit kalau mau berangkat kerja, pulangnya juga dalam keadaan capai berat karena kerja fisik memang sangat melelahkan. Bisa pulang jam 5 sore.
Dan ketika bot AP-nya rusak lagi di bagian sol karena pemakaian paling keras, maklum tahun-tahun kemarin banyak tawaran kerja jadi, alhamdulillah, rezeki cukup lancar. Suami beli baru. Kali ini bukan warna hijau bahan karet yang lentur. Edisi baru AP Boot!
Yuk, kepoin.
Warnanya abu-abu. Solnya ada warna kuning dan hitam di bagian tapak depan dan belakang. Ada logo keren di badan sepatu: ULTIMATE 3.0.
Waktu baca label produk jadi lucu sendiri dengan kalimat di kertas karton kecil itu. Penjelasan mengenai keunggulan produk yang solnya kuat. Kalau injak paku, jalan kayak kebo. Soalnya sol tak apa-apa. Kuat kayak tapak kaki kebo, ‘kali, hehe.
Baru tahu AP produksi itu. Yah, soalnya suami yang beli sendiri di Toko Nurzaman, Balubur Limbangan, Garut. Jadi bebas pilih. Harganya 120 ribu rupiah, tak bisa ditawar lagi.
Waktu kemarin malam iseng jalan-jalan di www.sepatubootsafety.com, ternyata harganya 119 ribu rupiah. Yah, beda tipis seribu, lah. Lumayan untuk rabat toko, hehe.
Jadi, bagi Anda yang bingung karena butuh sepatu bot berkualitas, pakai saja AP. Ada banyak pilihan di toko daring itu. Bisa jadi sumber referensi sebelum beli.
Ada banyak ragam jenisnya. Untuk anak-anak juga. Bahkan pesepeda yang butuh sepatu kuat ada pilihan jenis ALL BIKE.  Warna jingga (orange), hijau, dan merah. Hihi, kayak lampu setopan jalan saja. Harganya di toko daring itu ternyata cukup murah, cuma 59.900 rupiah.
Sekadar info, rupanya usia AP Boots seumur saya, 42 tahun! Iya, kelahiran tahun 1975 perusahaannya. Pada tahun 2016 dapat award alias penghargaan Digital Popular Brand. Sebagai sepatu boot dan safety terbaik di Indonesia. Semoga ke depan tetap berinovasi lebih baik sesuai kebutuhan masyarakat pemakainya.
Suami suka banget sepatu barunya. Alat bantu cari rezeki halal. Kuat, ringan, lentur, mudah dipakai dan dilepaskan. Bikin ia kelihatan keren kalau grak-grak jalan. Warnanya juga adem. Yah, saya penggemar warna abu-abu, kelihatan netral.
Jadi, selamat berbot-ria bareng AP Boots yang TANGGUH DAN PENUH GAYA.
Cipeujeuh, 8 Januari 2018

Foto diambil dari situs sepatu boots safety di atas.

13 komentar:

  1. hahahah..... memang sepatu bot sangat dibtuhkan apalagi kerja dilapangan.

    dari pengalaman saya beda jenis, maka beda kualitas. Jadi lebih baik beli yang berkualitas walau harganya lebih mahal sedikit.

    selain untuk melindungi, sepatu bot menjadi alat penunjang penghasil uang, biar dapur tetap ngepul >:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, betul, betul, Kang Nata. Dulu saya beli yang murah karena ingin irit, gak tahunya suami gak nyaman jadi pilih beli sendiri. Habis sebagai istri saya tak paham kondisi kerja suami. Sampai sadar kala bagian bawah sol sepatu bot ketembus benda tajam. Emang permukaan solnya terlihat kuat namun tidak untuk kerja ekstrem. Syukurnya AP menyadari kebutuhan konsumen akan keamanan. Yah, kita cuma bisa memercayakan pada AP soal kualitas produknya.
      Makasih sudah mampir ke sini, Kang. Nanti saya balik blogwalking. :)

      Hapus
  2. Ngilu saya bayangin kalo kayu atau bambunnya bisa tembus gitu. Artinya emang kerja berat banget.
    Soalnya pernah saya main layangan kecil dulu, kakinya keinjak kayu gitu, terus hampir tembus.

    Ngomongin sepatu bot, ayah saya punya beberapa begitu, buat dipake ngerjain proyek di bandara Gorontalo. Pernah saya coba, tapi sepatunya kebesaran gitu, ha ha ha.
    Emang sepatu gitu kuat, cocok untuk pekerja berat.

    Soal umur sepatu sih, kalau udah lama gitu psti kualitas juga udah semakin bagus. Semangat buat suami-nya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, kaki Dika pasti sakit banget ketembus segala.
      Hihi, coba pake sepatu bot ayah? Kebayang gimana. Prak-prak-nya kedodoran.
      Makasih supportnya. Suami akan baca ini, kok. :)
      Semoga pula AP tetap mertahanin kualitas agar banyak yang pakai karena suka plus bermanfaat.

      Hapus
  3. Ya Allah mbak..
    Suaminya sampai kena benda tajam kakinya? Bagian ini pas dibaca bikin merinding..

    Kalau untuk kerja lapangan, ada uang lebih memang lebih baik beli alat bantu yang berkualitas, lebih mahal gpp, karena yang diutamakan keselamatan pekerjanya. Alhamdulillah mbak kalau sudah beli baru dengan kualitas yang lebih baik, supaya kerjanya nyaman dan aman.

    Tadi aku iseng2 buka webnya ap boots, ternyata ada boots buat cewek, dipake pas hujan atau kondisi berlumpur. Cuman sayangnya satu warna doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, miris lihatnya. Eh, malah sempat mengomeli suami agar lebih berhati-hati, hehe. Istri mana yang tidak menunjukkan kekhawatirannya lewat omelan sayang pada suami?
      Ya memang, kualitas ditentukan harga. Mahal dikit gak apa yang penting awet dan aman. Justru yang mahal dikit ternyata lebih murah karena akan awet.
      Moga saja AP bisa mengakomodasi keinginan konsumen dalam hal desain produk dan warna. Jangan kaku dan monoton.
      Saya mau banget kok jika AP berminat jadiin blog ini sebagai media partner-nya, hehe.

      Hapus
  4. Pertamakali aku kerja di lapangan, ngerasa yang paling takut ada tertusuk. Benda apapun. Ngeri aja rasanya kalo sampe kek gitu. XD

    Aku sendiri alhamdulillah belum pernah kena dan jangan sampe kena. Kebetulan aku kuliah jurusan Pertanian, jadi emang harus di lapangan karena aku juga gak betah kalo di kantor mulu.

    Makasih rekomendasi sepatunya, kak. Semoga aku kalo ada duit bisa beli bot AP. Dari harganya emang bakal menjamin kaki aman banget.

    SOalnya, masuk perkebunan Sawit kalo gak pake Bot emang kek mengantar nyawa. ahaahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Moga saat ini Heru sudah bisa beli separu bot idaman.
      Syukurlah jika belum pernah ketusuk, aduh jangan sampe, ya.
      Lukanya sakit banget bagi suami. Sampai dibebat, syukurnya tak terlalu dalam. Tapi ada tetangga yang dalam karena gak pakai sepatu bot. Sol sepatu menahan lebih tajamnya benda yang melukai. Gak bisa ngebayangin Mang Ahri yang kakinya ketembus parah gitu.
      Wah, perkebunan sawit 'kan banyak durinya. :) Semoga aman, ya.

      Hapus
  5. Sepatu Boots AP emang terkenal banget ya. Ditempat gue juga dari mulut ke mulut ya itu yang paling di rekomendasikan. Gue pas kemaren ke lapangan juga pake itu loh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, rekomendasi dari mulut ke mulut lebih efektif sbagai iklan tepercaya bagi suatu produk. Namun semua bergantung gimana produsen dalam menjaga kualitas juga.
      Gimana senang pake sepatu botnya pas di lapangan? Hehe.

      Hapus
  6. bapakku sampe sekarang nggak pernah pake sepatu bot -_- padahal dia kerja di sawah. setiap hari nyemplung ke sawah. pernah tuh kena keong kakinya, eh berdarah.

    ntar kalo aku nerusin kerja di sawah nggak mau kayak bapakku. boljug nih pake bot ini. keras juga. kayaknya keong juga nggak bisa nembus nih sepatu bot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh Ponco. Kala lajang saya juga kerap turun sawah gak pakai alas. Alasannya, yah, ngikutin yang lain secara turun-temurun. Lagian tekstur lumpur sawah gak menjijikkan, kok. Berasa nyaman meski ada risiko kaki nginjak benda tajam, digigit lintah, kena kutu air atau kuman lain.
      Suamiku juga kalau macul di sawah gak pakai sepatu.
      Tapi, beritahu gimana, ya, lewat tulisan di blog tentang pengalaman Ponco nyawah pakai sepatu bot. :)

      Hapus
  7. Sepatu boot memang sangat dibutuhkan apalagi kalau bukan untuk keamanan..
    Kebanyakan orang yang bekerja di sawah-sawah ataupun di tempat-tempat yang becek pasti pakai sepatu boot..
    Ngeri juga bacanya waktu suaminya mba kakinya hampir kena benda tajam.. Sebenarnya untuk para pekerja bangunan juga wajib menggunakan sepatu boot.. Untuk melindungi kaki mereka..

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan tinggalkan jejak persahabatan berupa komentar agar bisa menjalin relasi sebagai sesama blogger. Soalnya suka bingung, SILENT READER itu siapa saja, ya? :D