HOME/RUMAH

Minggu, 29 Juni 2014

Kasak-kusuk Ramadhan Akan Ngapain?



Kasak-kusuk Ramadan Akan Ngapain?


ALHAMDULILLAH, masih diberi usia demi menjejak bulan penuh berkah. Kemarin tidak sempat bikin persiapan apa pun demi menyambut Ramadhan, kayak masak-masak, gitu. Bukan tak ingin melainkan ada musibah berupa persiapan harus pindah rumah. Jadilah segalanya berada dalam keterbatasan. Bahkan suami terpaksa meninggalkan pekerjaan tanpa persiapan.

Namun semoga saja cobaan ini makin menguatkan kami, agar lebih sabar kala terzalimi; agar berbaik sangka pada Allah bahwa tempat baru kami barangkali sudah merupakan ketentuan-Nya untuk hijrah; agar bisa mengambil hikmah dari perbuatan orang lain sebagai pengingat jangan sampai berbuat maksiat; agar memperhitungkan langkah di dunia karena ada hisab; agar jangan bersedih terlalu larat karena tubuh sehat ditopang jiwa yang kuat; agar ingat bahwa rumah sebenar-benarnya yang kita butuhkan hanyalah sepetak tanah 1 X 2 meter persegi untuk perpindahan jasad.

Setiap Ramadhan, selalu meninggalkan kesan mendalam, selalu ada pertolongan di tengah cobaan. Itu pun terjadi pada tahun lalu. Semoga saja sekarang bisa kami atasi. Tentunya dengan kian mendekatkan diri pada Zat Pencipta. Melakukan beragam hal positif.

Tadi saya baca ajakan Kauleea dengan giveaway-nya, bikin planning alias perencanaan untuk Ramadhan. Biasanya saya membiarkan segala sesuatu berjalan mengalir, seperti bagaimanalah besok, tapi Kauleea dengan pernak-pernik aksesoris cantiknya menyentil saya agar lebih terarah.

Karena suami sibuk dengan persiapan bikin rumah dengan mencari bahan mentah, maka saya harus lebih giat bekerja dengan cara menulis agar bisa bantu mempersiapkan pembangunan rumah yang tidak mudah di zaman sekarang, apalagi tanpa dana memadai. Alhamdulillah, pertolongan Allah datang dari berbagai arah tak terduga. Kami yang “orang usiran” sangat terbantu dengan berbagai uluran tangan.

Jadi, jika suami sedikit demi sedikit mempersiapkan bahan dan mengolahnya, saya bantu dengan ikhtiar seorang istri sekaligus anak yatim teraniaya.

1.     Kala suami sibuk di luar, saya berusaha berada di dalam, bekerja sambil mengurus anak dan rumah tangga, mencoba bangkit meski sulit.

2.     Berupaya keras agar ibadah tidak bolong-bolong meski pernah hidup dalam amarah, dan itu bukanlah perkara mudah karena saya sempat marah pada Allah gara-gara rumah.

3.     Berupaya lebih sabar pada anak balita semata wayang kala ia banyak merengek dengan beragam keinginan. Aduh, dengan kondisi kejiwaan yang super duper labil karena orang lain plus ekonomi megap-megap jangan sampai membuat saya nyap-nyap lalu jantung kumat. :p

4.     Saya tak ingin hanya mendapatkan lapar dan dahaga saja kala saum Ramadhan, tiada berfaedah jika tak bisa menjaga lisan dan tindakan. Segalanya bermula dari niat awal.

5.     Kemarin sempat ragu untuk melanjutkan saum karena tubuh melemah padahal baru hari pertama, namun Alhamdulillah masih bisa lanjut sampai magrib. Alihkan tubuh yang sakit pada hal lain dengan sekian kesibukan sebagai ibu rumah tangga yang maksa eksis jadi penulis. Mengisi blog dan blogwalking bisa mengalihkan perhatian, asal BW jangan ke postingan kuliner plus masak-masak kala belum jam buka, bisa ngiler dan kalap jadi lupa nawaetu saumnya, hehe.

6.     Saya ini minim ilmu prakarya. Tapi bolehlah menjelajah blog berisi handmade seperti Kauleea untuk menikmati keindahan dan menghargai proses kerja yang tidak mudah. Bayangkan, aksesoris cantik buatan Kauleea yang istimewa itu ternyata bisa ekslusif juga itemnya. Ada yang bukan borongan. Haduh, berapa lama waktu yang dibutuhkan? Kesabaran dan akurasi kualitas dari bahan sampai daya tahan. Ah, pengennya punya pelengkap jilbab agar lebaran bisa lebih cantik karena bahagia telah melewati ujicoba sebelum dan kala Ramadan, sayang saya tak bisa bikin apalagi tak ada tutorialnya. Padahal lumayan kalau bisa bikin, untuk ngabuburit.



7.     Bentar lagi modem harus isi ulang, saya ragu apa akan ada rezeki. Tak bisa ngenet. Masih ada hadiah buku yang belum dibaca, belum lagi ratusan e-book yang teronggok di folder file, buku motivasi dan fiksi islami juga ada. Baca-baca sekaligus jangan malas tadarusan, ah. Buat booster.

8.     Ketika kita sedih karena suatu keinginan yang belum tercapai, yakinilah bahwa pertolongan Allah itu dekat. Saya hanya berharap tak ada lagi drama dan orang itu segera tobat.

9.     Hanya ingin bisa meneguhkan ke-qowwam-an suami agar musibah ini tak membuatnya goyah selaku kepala keluarga. Saya ingin Ramadhan berkesan, dan anak kami bisa belajar mengenal Ramadhan juga.

10.     Hidup ada pasang surut. Seharusnya kita bisa belajar dari gelombang laut. Ada badai, setelahnya damai. Ada sunrise, nanti akan sunset. Mendadak pengen ngabuburit ke pantai. Sayang jauh banget. :D

Saya pikir Ramadhan ini mestinya membuat kita lebih arif membaca tanda, bahagia menyambut tamu agung yang cuma setahun sekali berkunjung. Perkara masak-masak demi lebaran atau sandang biarlah jangan terlalu dipikirkan. Masih banyak saudara kita yang hidup dalam garis batas penderitaan tak tertahankan. Korban bencana alam, peperangan, atau penggusuran dan musibah lainnya. Inti utama Ramadhan bukankah agar kita bisa saum (as siyaamu’) dan menahan diri dari hal-hal yang membatalkan sekaligus membatilkan agar beroleh berkah ampunan Allah. Selamat beribadah, mohon maaf juga dari saya jika ada kata yang salah. 
Wassalam....****

Limbangan, Garut, 30 Juni 2014
#SpecialGAKauleeaHandmade  #Giveaway #Kauleea





44 komentar:

  1. Semoga segera terealisasi ya Mak, rumahnyaa... dan semua planningnya segera terwujud. AMin... :)
    Gak kebayang entr kalo aku ud jadi seorang istri.. musti ngikutin jejak Mak Rohyati nih, :)
    Btw, rmh saya lumayan deket lo sm pantai, tp meski begitu jrg bgt main-main ke sana. :D

    BalasHapus
  2. Subhanallah luar biasa Mba Rohyati,,semoga Planningnya bisa segera tercapai,, :D
    Semoga dengan postingan mba ini jadi banyak yang termotivasi ya ^^

    Dengan Tulisan,mba bisa menginspirasi banyak orang,,salut,,semoga makin sukses karir menulisnya ya mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih. Kauleea. Semoga sedikit demi sedikit bisa diwujudkan dalam bentuk nyata.
      Tentunya proses itu tidak mudah, sama halnya kala bikin aksesoris cantik. :) Namun akan ada kepuasan jika berhasil mewujudkan impian buakn lagi sekadar yang di awang-awang.

      Hapus
  3. Makasih ya, aamiin juga. Semoga nanti sebagai istri bisa hidup tenteram dengan anak dan suami. Dan semoga Sipud bisa beroleh pendamping hidup yang baik.
    Duh, aroma pantai pasti mengasyikkan, tapi panas banget, ya? Udaranya kering, sih.

    BalasHapus
  4. AMin Aminn aminn.. duhh so suitt deh pokoknya. :))

    Kalo siang panaaasss banget! aku sukanya cari kecomang, yang mirip keong itu lo, tp banyak kakinya. Kalo disana apa ya nyebutnya? :D
    Tp Enak kalo sore-sore sih kesananya. Sambil liat sunset. :D
    kalo pagi, aku belum pernah ngerasain pagi-pagi ke pantai. *susah bangun pagi* #SIramAerSegalon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, Sipud, sipunya bisa dimakan gak? Enak 'kan kalau untuk menu buka atau sahur. Alahmdulillah, ya, meski panas tapi masih bisa lihat sunset.
      #KirimSegalonAir agar Sipud bisa segera lihat sunrise. :D

      Hapus
  5. Semoga planningnya berjalan dengan lancar ya mbak,,, amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Jhon. BTW, bagaimana blognya sudah diperbaiki agar ada ruang komen lagi? Belum melipir ke sana.

      Hapus
  6. aamiin.. lancar semua urusannya kak, tante, bude, duh aku harus panggil apa inii :o
    jadi postingan ini sebagai master plan yah.. wah keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terserah panggil apa saja, hehe. Barangkali satu-satunya Gyerz BE yang coba aktif ngeblog padahal sudah emak-emak.
      Salah sendiri kesasar di group asyik saya ini, hehe.
      Makasih, semoga terwujud. Aamiin. :)

      Hapus
  7. Barokallohu fii umrik, semoga Allah memberi kelancaran atas semua rencananya teh. Aamiinnn :)

    Sukses buat teh Rohayati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Maulana. Aamiin juga.

      Hapus
  8. waaaahhh.. sabar ya ibu gaul :)
    kan ada yang bilang, Allah nggak ngasih cobaan melebihi kemampuan umatnya :)
    mungkin Ibu Gaul sedang masa uijan kenaikan tingkat keimanannya :)
    semoga sabar dan keep smile :D
    semoga puasanya lancar :)

    semoga giveawaynya lancar juga ..aamiin :)

    agak ngena dikit nih, tulisannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Vina. Semoga saja saya bisa lebih sabar dalam menghadapi ini. Aamiin.
      Vina juga semoga lancar ibadah saumnya. :)

      Hapus
  9. Kebalikan dengan diriku. Aku malah suka blogwalking ke blog yang berisi kuliner buat nyari inspirasi masak apa hari ini. xixixi... met puasa mak Rohyati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Met puasa juga, Mak Ade. Blogging bikin kita mengenal lebih banyak dunia. :)

      Hapus
  10. Balasan
    1. Salam kenal, Mas. Kok gak komenin isi di atas? :)

      Hapus
  11. Kuat banget emak yang satu ini.. Semoga segera menerima kabar bahagia.. Karena akhir dari sebuah penderitaan ialah kesuksesan.. Salam Mystupidtheory

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Huda. Makasih banget karena sudah menanggapi statusku yang desperate di Facebook bulan lalu. :) Itu bikin aku plong.

      Hapus
  12. Lagi ngebangun rumah ya Mbak? Wah mama juga dulu gitu, stress banget pas lagi ngebangun. Kondisi ekonomi menurun drastis. Tanteku juga sama. Tapi semua itu akan terbayar kala rumah yang udah dibangun dan didesain sendiri berdiri kokoh dan dihuni dengan nyaman. Capek dan stress selama ini akhirnya terbayar lunas sama hasilnya.

    Semoga selalu diberikan kekuatan oleh Allah ya Mbak.

    Good luck buat GA-nya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibangunnya insya Allah tanggal 16 Juli, Dwi. makasih sudah berbagi kisah. Semoga segala pedih ini terbayar. Aamiin.
      Makasih juga sudah menyemangati.

      Hapus
  13. Wah, baru tau kalau ada mamak mamak yang ikut BE hehehehe
    kayaknya dari postingan ini mba adalah ibu yang sabar dalam rumah tangga.
    em mau komentar apa lagi yak, ntar malah nggak sopan :|
    yaudah, mudah mudahan puasa, dan urusannya lancar ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Kan sudah beberapa bulan gabung di BE, hehe. Kalau komen alias BW di blog Kukuh enggak bilang soal status, ya.
      Terima kasih, semoga segalanya lancar demi rumah naungan. Aamiin. :)

      Hapus
  14. Semoga rumahnya lekas berdiri dan melindungi semua penghuni dan tentunya membawa berkah, mbak.
    Banyak banget ya yang bisa mbak lakuin untuk ngabuburit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih, Efnu. Banyak hal bisa kita perbuat. Semoga masih diberi napas oleh Sang Maha Zat. :)

      Hapus
  15. Ohhh :o
    sangat takjub sekali gue baca nya mbak, hehehehe. Dari yang suami sibuk di luar, entah mencari kerjaan atau sibuk dengan bisnisa nya gue pun nggak tau, dan sibuk ngurus anak, hadduuhhh. kalo gue gitu pusing banget kayak nya, pecah tu kepala, karena gue belum siap, ahhhhh :v

    Semangat aja yah mbak Rohyatii, semoga di beri kelancaran dan ketabahan dalam menjalani bulan puasa ini, oh iya. Semoga bisa ngblog teruss tu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suami sama pusingnya kok, hehe. Tapi sebagaio lelaki ada tahapan untuk siap. Mula-mula error dulu, lalau seiring waktu terbiasa. 'Kan namanya kepala keluarga.
      Insya Allah nanti juga Habib akan siap pada saatnya.
      Makasih #SpiritBooster-nya. :)
      Insya Allah, ngeblog itu bikin hidup jadi positif. Gak sempat ngelamunin hal negatif. :)

      Hapus
  16. wah saya baru pertama kalinya mbak mampir blog ini dan bisa saling sapa dengan penulisnya, salam kenal :D
    cobaan emg dateng berkali-kali mbak, tapi tetap percaya saja kalo di balik kesusahan pasti akan ada jalannya. Allah jga pasti telah merencanakan yg terbaik buat umat-Nya yang mau berusaha. Keep strong ya Mbak, good luck buat GA nya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Rizki. Semoga saja saya bisa kuat dan menerapkan sekian nasihat dari kawan-kawan. :)
      Terima kasih juga sudah mampir.

      Hapus
  17. Mbaaakkkk yampun saya salut banget baca postingan mbak ini. Cuma membayangkannya saja saya sampai ngeri sekaligus salut sama cara Mbak menghadapi masalah ini. Saya nggak bisa ngapa-ngapain selain turut mendoakan yang terbaik buat mbak dan keluarga.

    Btw blognya bagus. Saya follow ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Tyar. Doa sangat membantu untuk menguatkan saya juga.
      Blognya belum diapa-apain, takut error. Teman BE pada bagus templatenya, saya tak berani macam-macam. Kurang paham.
      Yuk, kita saling follow dan bertandang.

      Hapus
  18. Saya yakin mbak pasti bisa menghadapinya.

    Semoga semua rencana di bulan Ramahdannya bisa berjalan lancar dan sesuai rencananya. Ini ikutan GA ya? Sukses ya, mbak!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah, Bay. Terima kasih juga dah nyemangatin. :)

      Hapus
  19. kayaknya kakak yang satu ini gemar skali ikutan Giveaway, aku juga mau ikutan yang ini mbak, insha Alloh...terimakasih infonya anyway :)

    it sounds that you have a quite big problem mbak. tapi memang that's life...yang penting cara ngadepinnya, dan iyaaakkk dengan banyak cara yang mbak tuturkan di atas...hehehe...selamat menunaikan ibadah puasa ya mbak, dan semoga menang Giveawaynya, ditunggu info Giveaway selanjutnyaaaa...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mey. Agar bisa curhat dan menulis suka-suka demi mengalihkan perhatian dari masalah ini agar tak terlalu risau. Meski di saat tertentu dada terasa nyeri. Sekarang mudah kagetan, efek dari syok karena masalah rumah. Namun semoga bisa menggatasinya seiring waktu.
      Sip, info giveaway insya Allah kubagi dengan cara promo di BE juga, hehe.
      Makasih banget, ya. :)

      Hapus
  20. Semangat teh.... Puasa emang waktunya kita mengaktualisasi diri #halah. Memperbaiki yang masih kurang, mencoba hal baru. Semoga teteh diberi kemudahan dalam menjalankan rumah tangga, mengurus anak dan dimudahkan rezekynya. Amiin.. :D

    Gudlak juga GAnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat juga, Erick. Iya, ada hal indah dari bulan ramadhan. Seberat-beratnya cobaan, ada tanya bahwa barangkali Allah sedang memberi yang terbaik, dengan pilihan lain yang sulit dan asing.
      Terima kasih doanya, Erick juga semoga dimudahkan dalam hal rezeki. Aamiin.

      Hapus
  21. Waaahhh... keren Mbak.
    Semoga planningnya bisa terwujud dan diijabahi Allah. Amiiinn...
    Sukses terus ya mbak.
    Duh, ini nih yang seharusnya jadi patokan #CHSI

    *nahloh kok jadi sinetron.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih, Zakia. Hehe, patokan #CSHI itu beda-beda, bergantung selera produsernya kali, padahal selera Allah di atas segalanya, ya 'kan?.

      Hapus
  22. bisa jadi inspirasi untuk tampilan lebaran :P

    menjadi istri yang membahagiakan suami..keren banget...salut teh

    apa direncanakan semoga terwujud ya,,,,amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, Moti, semua istri pasti ingin bisa membahagiakan suaminya. Ya, istri yang baik. Ini juga sedang ikhtiar terus-menerus. Kasihan suami kalau istrinya tak bisa membahagiakan. Inti utama dalam pernikahan adalah saling membahagiakan. Dan anak juga harus ikut bahagia.
      Aamiin. Makasih doanya. :)

      Hapus
  23. sama mbak, modem saya sebentar lagi juga habis ni kuota nya......

    lam kenal yambak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah bisa terisi ulang lagi. Semoga Mas gunawan juga sama.
      Salam kenal juga, makasih sudah mampir. :)

      Hapus

Terima kasih telah berkunjung, silahkan tinggalkan jejak persahabatan berupa komentar agar bisa menjalin relasi sebagai sesama blogger. Soalnya suka bingung, SILENT READER itu siapa saja, ya? :D